INFERENSI

Posted: Februari 16, 2012 in Uncategorized

INFERENSI

Inferensi adalah tindakan atau proses yang berasal kesimpulan logis dari premis-premis yang diketahui atau dianggap benar. [1] Kesimpulan yang ditarik juga disebut sebagai idiomatik. Hukum valid inference dipelajari dalam bidang logika .

Inferensi manusia (yaitu bagaimana manusia menarik kesimpulan) secara tradisional dipelajari dalam bidang psikologi kognitif ; kecerdasan buatan para peneliti mengembangkan sistem inferensi otomatis untuk meniru inferensi manusia. inferensi statistik memungkinkan untuk kesimpulan dari data kuantitatif.

Definisi inferensi

Proses di mana kesimpulan disimpulkan dari pengamatan beberapa disebut penalaran induktif . Kesimpulannya mungkin benar atau salah, atau benar dalam tingkat tertentu akurasi, atau yang benar dalam situasi tertentu. Kesimpulan disimpulkan dari pengamatan beberapa dapat diuji oleh pengamatan tambahan.

Definisi ini diperdebatkan (karena kurangnya kejelasan Ref:. Oxford kamus bahasa Inggris: “induksi … 3 Logika kesimpulan dari suatu hukum umum dari contoh-contoh tertentu..”) Definisi yang diberikan sehingga hanya berlaku ketika “kesimpulan” adalah umum.

1. Sebuah kesimpulan yang dicapai pada dasar bukti dan penalaran. 2. Proses mencapai kesimpulan seperti: “ketertiban, kesehatan, dan dengan kebersihan inferensi”.

Contoh inferensi

Inkoherensi: tidak ada definisi inferensi deduktif telah ditawarkan. definisi yang ditawarkan adalah untuk inferensi INDUKTIF.

Filsuf Yunani didefinisikan sejumlah silogisme , bagian tiga kesimpulan yang benar, yang dapat digunakan sebagai blok bangunan untuk penalaran yang lebih kompleks. Kita mulai dengan yang paling terkenal dari mereka semua:

  1. Semua manusia fana
  2. Socrates adalah seorang pria
  3. Oleh karena itu, Sokrates adalah fana.

Pembaca dapat memeriksa bahwa tempat dan kesimpulan yang benar, tetapi Logika berkaitan dengan inferensi: apakah kebenaran kesimpulan mengikuti dari yang tempat?

Validitas kesimpulan tergantung pada bentuk kesimpulan. Artinya, kata “berlaku” tidak mengacu pada kebenaran atau kesimpulan tempat, melainkan dengan bentuk kesimpulan. Inferensi dapat berlaku bahkan jika bagian yang palsu, dan dapat tidak valid bahkan jika bagian-bagian yang benar. Tapi bentuk yang valid dengan premis-premis yang benar akan selalu memiliki kesimpulan yang benar.

Sebagai contoh, perhatikan bentuk berikut symbological trek:

  1. Semua apel biru.
  2. Pisang adalah apel.
  3. Oleh karena itu, pisang berwarna biru.

Pemikiran langsung dan tak langsung

Pemikiran langsung yaitu apabila kita menetapkan suatu keputusan secara langsung pada satu keputusan tertentu.Pemikiran langsung ini terdiri atas 3 bagian :

  1. Equivalensi adalah rumusan – rumusan yang berarti menyatakan hal – hal yang persis sama secara langsung.
  2. Pembalikan adalah menyusun suatu keputusan baru dengan cara menggantikan subjek dan predikat, status subjek dapat beralih menjadi predikat dan sebaliknya tanpa mengurangi keputusan tersebut.
  3. Perlawanan.

Pemikiran tak langsung adalah cara berpikir yang menggunakan term menengah( M ) yang menghubungkan anatara subjek dan predikat.

Pemikiran tidak langsung ini sebagai bentuk penalaran induksi dan reduksi.

Penalaran Induktif.

Penalaran adalah suatu proses berpikir yang enghasilkan pengetahuan. Di dalam penalaran ilmiah terdapat dua jenis cara penarikan kesimpulan yaitu : logika induktif dan

logika deduktif.

Logika induktif adalah penarikan kesimpulan dari kasus – kasus khusus menjadi kesimpulann yang bersifat umum.

Kesimpulan yang bersifat umum mempunyai dua keuntungan sebagai berikut :

  • Bersifat ekonomis : pengetahuan manusia bukan koleksi dari sejumlah fakta melainkan esensi dari fakta – fakta tersebut.
  • Terdapat kemungkinan untuk proses penalaran selanjutnya baik secara induktif maupun secara deduktif.

Secara induktif berarti dari berbagai pernyataan yang bersifat umum itu dapat bisa di tarik kesimpulan yang bersifat umum.

Penalaran deduktif

Penalaran deduktif adalah kegiatan berpikir yang berlawanan dengan penalaran induktif. Deduktif adalah penalaran yang bertolak dari pernyataan – pernyataan yang bersifat umum ditarik kesimpulan yang bersifat khusus. Biasanya memakai pola berpikir yang di sebut syllogisme. Apabila terdapat suatu pengetahuan baru lewat penalaran deduktif maka di sebut kebenaran tautologies. Logika induktif dan logika deduktif dalam proses penalarannya memakai premis – premis berupa pengetahuan yang di anggap benar.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s